Ilmu Menangkap Toyol

Ilmu Menangkap Toyol

Pada Lima tahun yang lalu hampir setiap hari saya menerima E mail dan panggilan untuk bertanyakan apakah saya ada mengajar Ilmu memanggil dan menangkap Toyol. Saya sendiri bingung apakah toyol itu ada, bagaimana rupa toyol. Apakah Toyol merupakan mitos lagenda atau cerita fantasi . Apakah fenomena Toyol mencuri wang orang ramai itu wujud. Bagaimana cara toyol itu bekerja. Semua persoalan ini bermain dalam fikiran saya.

Pada awal bulan muharam di tahun 2004 saya berjaya memijak kaki ke Gunung Kawi, merupakan sebuah daerah yang terkenal untuk mengambil persugihan ( menggunakan perjanjian syaitan untuk mendapatkan kekayaan ). Saya bertemu dengan Juru Kunci yang menjaga tempat mengambil persugihan tersebut. Dari juru kunci inilah saya menerima berbagai infomasi tentang berbagai-bagai Ilmu Persugihan. Tetapi yang paling menarik adalah tentang Ilmu Toyol.


Toyol

Merupakan sejenis makluk halus yang sangat efektif untuk mendapat kekayaan. Ini disebabkan Toyol mempunyai perangai mencuri wang orang lain. Bagi pemilik Toyol hanya perlu santai dan menyediakan makanan untuk toyol dan tunggu hasil curian Toyol tersebut sahaja. Menurut jurukunci tersebut makanan Toyol merupakan darah yang di perolehi dari menghisap payu dara isteri pembela toyol tersebut salah satu cara lagi untuk memberi makan toyol adalah dengan memberi darah yang di hisab melalui ibu jari kaki isteri pembela Toyol tersebut. Bagi orang pintar tentang dunia toyol ini mereka dapat mengesan pembela toyol dengan melihat ibu jari kaki isterinya, biasa kelihatan kecut dan pucat serta ada tanda luka.

Cara mendapatkan Toyol

Menurut juru kunci tersebut prsyarat untuk mendapatkan toyol adalah dengan 3 cara.
Cara yang pertama adalah dengan membeli Toyol dari juragan Toyol yang banyak berada di Negara tertangga kita Indonesia . Cara kedua adalah dengan melakukan ritual memanggil Toyol untuk di jadikan teman atau anak angkat , ritual untuk memanggil Toyol ini juga dapat di lakukan di Masjidil Haram ( Mekah ).Menurut Juru kunci tersebut di Masjidil Haram ada sebuah tiang yang di gunakan untuk mendapatkan Toyol ( juga di sebut tiang Jin ) . Cara ketiga adalah dengan menerima waris toyol dari jenerasi terdahulu.

Membeli Toyol

Untuk membeli toyol biasanya di jual secara berpasangan, Toyol lelaki dan Toyol wanita di jual dalam satu pakej. Toyol jenis ini merupakan toyol kelas 1 di jual dalam lingkungan 9 Juta hingga 10 Juta Rp Wang Indonesia. Biasanya Toyol yang ingin di jual akan di latih untuk mencuri wang terlebih dahulu sebelum di jual. Penjual toyol akan melakukan beberapa proses untuk menangkap toyol. Biasanya menggunakan Minyak Poniba Salwa , candu ketam , kacang hijau dan pokok ara sebagai umpan untuk memanggil toyol tersebut.

Minyak Poniba Salwa dan candu di bakar di kawasan yang berair, seperti kawasan acar, anak sungai, tasik , kolam dan perigi buta ( yang tidak di gunakan lagi ) di kawasan inilah banyak makhluk toyol yang tidak bertuan menghuni. Dengan seruan beberapa mantra jawa dalam bahasa melayu lebih kurang berbunyi " anak ku , anak ku, anak ku hadir.... bangun.... ayah mu menanti bersama oleh - oleh kepiting... dan sebagainya..."

Setelah mantra dibaca beberapa kali sambil membakar minyak poniba salwa dan candu, Penjual Toyol akan menunggu dalam posisi meditasi sambil membaca mantara tersebut. Mantra tersebut di baca sehingga melihat berapa kanak-kanan lelaki dan perempuan yang tidak terjaga dengan penampilan yang sangat kotor bermain-main dengan ketam dan kacang hijau yang di sediakan sebelum ritual memanggil toyol di lakukan. Setelah bertemu dengan Toyol lelaki dan perempuan yang sesuai untuk di bawa pulang. Toyol tersebut di letakan di bahagian belakang punggung penjual Toyol sambil memegang pepohon kayu ara.

Toyol tersebut di bawa pulang rumah untuk di bersihkan dan di beri makan darah isteri. Proses perjanjian dan pendidikan untuk mengajar toyol biasanya di lakukan pada malam jumaat kliwon ( menurut kelender masyarakat Jawa ). Sesaji seperti rokok daun, wedang Asam, kopi pahit, kopi manis, susu dan 7 jenis kuih atau biskut di sediakan sebelum toyol di lepaskan untuk proses pembelajaran mencuri.

Sewaktu Toyol menjalankan kerjanya sebatang lilih merah harus di nyalakan untuk memantau pergerakan toyol agar toyol selamat sewaktu menjalan kerja-kerja kejinya. Pemilik Toyol dapat melihat pergerakan api lilin tersebut untuk melihat samaada toyol berada dalam bahaya atau tidak. Jika api lilin bergerak kekiri atau kekanan dengan kencang , menunjukan toyol berada dalam bahaya. Jika api lilin tersebut tetap dan diam menunjukan Toyol berada dalam keadaan selamat.

Mendapatkan Toyol dengan cara mencari sendiri


Melakukan ritual memanggil Toyol merupakan sebuah pekerjaan kurafat dan tidak haram di sisi agama islam. Apa yang saya tulis ini adalah sebagai sebuah landasan ilmiah tidak bermaksud untuk mengajar anda semua.
Caranya hampir sama seperti di atas. Cuma bezanya ritual memanggil toyol untuk kegunaan sendiri harus menggunakan kulit katak bobak yang biaasa dapat di kawasan air terjun dan persekitaran yang sejuk. katak tersebut di sembelih dengan menggunakan cara tertentu ( tidak dapat saya ceritakan di sini untuk mengelakan fitnah ). Setelah itu kulit katak itu di ambil, isinya di buang. kulit katak tersebut di keringkan .

Setelah kulit katak itu kering. Kulit katak tersebut di jadikan gendang dengan cara di ikat pada mulut tempurung kelapa yang telah di buang isinya. Setelah gendang dari kulit katak ini kita siap maka proses selanjutnya, kita harus mencari tempat yang di percayai banyak terdapat toyol ini. Pergi ke tempat yang di percayai banyak Toyol tersebut dan mulakan ritual memanggil toyol. Cara memanggil Toyol adalah dengan cara mencari seekor ketam nipah ( biasanya toyol yang ingin di panggil banyak menghuni di hutan paya bakau yang banyak pokok nipah ). Salah satu permainan toyol adalah ketam nipah. Ketam nipah tersebut di ikat kakinya pada sebatang pokok kecil biarkan ketam nipah tersebut bebas bergerak. Toyol sangat suka bermain dengan ketam nipah. Kebanyakan pencari ketam nipah sering di ganggu oleh toyol yang menyerupai anak-anak . Menurut orang tua-tua toyol merupakan penjaga kepada ketam nipah, entah betul atau tidak tidak dapat di pastikan dengan jelas.

Setelah bertemu dengan lokasi yang sesuai yang di percayai ada Toyol, kerja-kerja kurafat di mulai dengan cara -cara tertentu. Mengetuk gendang yang di perbuat dari kulit katak merupakan salah satu cara yang saya ceritakan di sini. Gendang di ketuk dengan menggunakan ranting pokok ara dengan menggunakan Irama tertentu biasanya menggunakan "Cak kecak bali" sambil mengalunkan mantra "HU JAI HU KUN, JAI JAI KUM KUM YA, YU YA HA HU" berulang-ulang sambil mengalunkan mantra anak ku yg saya sebut kan di atas.

Mendapatkan toyol secara warisan

Mendapatkan toyol secara warisan adalah dengan cara ritual dan proses tertentu dari pemilik asal toyol. Proses ini biasanya di lakukan sebelum pewaris toyol tersebut meninggal dunia.


ILMU MENANGKAP TOYOL

Ilmu menangkap toyol merupakan sebuah ilmu kuno yang merupakan kombinasi petua dan ilmu hikmah. Dalam petua anda akan di ajar untuk menangkap toyol dengan cara :

1. Mengumpan dan memegang toyol.
2. Memahami habitat toyol.
3. Cara melindungi wang anda dari di curi oleh toyol.
4. Pantang Larang bagi pemilik toyol.
5. Ritual kebatinan untuk memanggil toyol.
6. Cara mengenali pemilik toyol.
7. Teknik memanggil Toyol dalam berbagai versi hikmah.
8. Cara melemahkan toyol.
9. Cara menangkap toyol dan di masukan kedalam botol.
10. Cara menzahirkan Toyol. ( menggunakan petua asal Madura )

Mahar Rm250.00

Boleh melalui jarak jauh dan dekat

Sila Hubungi 012 9642466 Hanafi utk keterangan lanjut